Arti Melayani Tuhan Yang Sesungguhnya

ReKA Video

 

Berlangganan ReKA Video melalui:

youtube

ReKA Audio

n

Klik tombol segitiga untuk mendengarkan pembacaan Renungan Keluarga Allah hari ini.

Bacaan Alkitab Setahun

pablo (1)

Klik gambar diatas untuk membaca dan mendengarkan pembacaan Alkitab Setahun untuk hari ini.

BACAAN HARI INI
2 Korintus 4:1-10

RHEMA HARI INI
2 Korintus 4:1 ALLAH sendirilah yang dalam kemurahan-Nya telah memberikan kepada kami pekerjaan yang mulia ini (yaitu mengabarkan Berita Kesukaan kepada semua orang). Karena itu, kami tidak pernah berputus asa. (FAYH)

Kian hari, dunia mengajarkan kepada kita untuk mengejar kekayaan dan nama besar. Seminar-seminar keuangan yang menjanjikan cara cepat menjadi kaya sangat laris diminati orang. Tidak sedikit yang rela merogoh kantong dalam-dalam untuk mendapatkan satu kursi dalam seminar-seminar tersebut. Hal ini karena orang-orang percaya, kekayaan dapat menjamin kehidupan dan masa depan. Belum lagi rasa hormat yang dipetik dari orang lain. Namun, di dunia ini, masih ada kelompok-kelompok orang yang memiliki pola pikir yang berbeda 180⁰. Misalnya para Abdi Dalem Keraton Yogyakarta. Mereka menunjukkan kepada dunia bahwa hidup tidak selalu tentang harta dan hormat.

Bisa dibilang, menjadi seorang abdi adalah pekerjaan sukarela. Bagaimana tidak? Sebelum resmi menjadi Abdi Dalem, mereka harus menjalankan seleksi sulit dalam magang selama dua tahun tanpa dibayar. Setelah itu pun, sebagian dari mereka hanya mendapatkan honor sebesar Rp5.000,- per bulan selama bertahun-tahun. Jumlah yang jauh dari cukup untuk memenuhi kebutuhan pokok mereka. Sebagai abdi, mereka pun harus senantiasa merendahkan hati dan tidak menonjolkan diri, serta meleburkan diri dalam tugas-tugas mereka. Meski demikian, mereka bersyukur bisa bekerja untuk dan dekat Sultan. Bagi mereka, itulah kehormatan mereka.

Bila melayani seorang sultan di dunia yang kekuasaannya terbatas adalah sebuah kehormatan, tidakkah melayani Raja di atas segala raja merupakan kehormatan yang jauh lebih besar lagi? Ya, bisa melayani Tuhan kita bukanlah beban. Sesungguhnya, bisa dipilih dan dipercayakan suatu pekerjaan oleh Tuhan adalah suatu mujizat tersendiri. Hari-hari ini, Tuhan mencari banyak pekerja di ladang jiwa-jiwa milik-Nya. Dengarkanlah panggilan-Nya dan mulailah melangkah untuk melayani-Nya. Saat Tuhan melihat hati kita yang sungguh-sungguh terhadap-Nya, Dia pun akan mengurapi kita dengan urapan untuk berkuasa, sehingga kita bisa bangkit menjadi pahlawan Allah yang melakukan perkara-perkara besar bagi-Nya. (MV.L)

RENUNGAN
Melayani Tuhan adalah KEHORMATAN BESAR; bangkit menjadi PAHLAWAN ALLAH, maka Dia akan MEMPERCAYAKAN urapan untuk berkuasa.

APLIKASI
1. Apakah artinya melayani Tuhan bagi Anda?
2. Mengapa melayani Tuhan adalah kehormatan besar?
3. Bagaimana Anda bisa mulai melayani Tuhan atau melayani-Nya dengan lebih sungguh lagi?

DOA UNTUK HARI INI
“Bapa yang baik, terima kasih karena Engkau telah memilih kami untuk melakukan suatu tugas bagi-Mu. Kami mau melangkah untuk melayani-Mu lebih lagi. Biarlah kami bisa bangkit menjadi pahlawan-Mu yang Kau urapi secara luar biasa, sehingga Engkau bisa melakukan perkara-perkara ajaib melalui kami. Di dalam nama Tuhan Yesus kami berdoa. Amin.”

Pentingnya senantiasa membangun persekutuan dengan Tuhan terus-menerus.

Kita tahu bahwa tanpa hubungan yang intim dengan Roh Kudus sebenarnya kita ini kosong. Itu sebabnya gereja kita sangat mendorong bahkan menyediakan fasilitas supaya jemaat bisa membangun persekutuan yang intim dengan Tuhan melalui ReKA (Renungan Keluarga Allah) yang dibagikan kepada setiap jemaat setiap pagi.

Tetapi sebenarnya, untuk sebuah pertumbuhan rohani yang sehat, kuat, serta konsisten, kita tidak cukup hanya bersekutu dengan Tuhan 1x di pagi hari saja, melainkan kita harus melakukannya dengan konsisten, setiap saat bersekutu dengan Tuhan.

Secara jasmani saja, kita bisa saja makan 1x dalam 1 hari, tetapi kekuatan tubuh kita tidak akan bisa maksimal jika dibandingkan dengan kalau kita makan 3x sehari. Demikian juga dalam hal minum obat, kebanyakan obat harus diminum 3x sehari supaya tubuh kita yang sakit bisa segera sembuh. Oleh sebab itu bagaimana mungkin kita bisa berpikir bahwa roh kita bisa kuat kalau kita hanya memberi makan roh kita 1x sehari saja? Kita perlu memberi makan manusia roh kita setidaknya 3x sehari, sama seperti kita memberi makan manusia jasmani kita.

Kita bisa melihat Tuhan Yesus, teladan yang sempurna bagi kita semua. Bagaimana IA terus-menerus membangun hubungan yang intim dengan Bapa-Nya. Pagi-pagi benar, ketika hari masih gelap, Tuhan Yesus sudah duduk diam di bawah kaki Tuhan. Siang hari di tengah-tengah kesibukan-Nya melayani orang-orang yang membutuhkan mujizat-Nya, Tuhan Yesus melepaskan diri dari keramaian dan datang kembali kepada Tuhan. Malam hari, ketika kebanyakan orang sudah tidur, Tuhan Yesus menyediakan waktu khusus untuk bersekutu dengan Tuhan.

Begitu juga dengan kehidupan Daud. Dikatakan di dalam Alkitab bahwa 7x dalam sehari Daud memuji-muji Tuhan. Ini artinya Daud memiliki persekutuan yang konsisten dan terus-menerus dengan Tuhan. Demikian juga dengan Daniel. 3x sehari Daniel berlutut, berdoa, serta memuji Allah. Smith Wigglesworth, hamba Tuhan yang dipakai Tuhan membangkitkan banyak orang mati, berkata ia tidak berdoa lebih dari 15 menit, tetapi ia tidak akan melewatkan 15 menit berlalu tanpa berdoa. Tidak heran jika orang-orang besar yang dipakai Tuhan luar biasa itu memiliki kehidupan roh yang kuat, mantap dan penuh kuasa.

Itulah sebabnya mengapa penting sekali bagi kita untuk terus-menerus membangun persekutuan yang intim dengan Tuhan. Namun, kendala yang terjadi di banyak kehidupan kita sehari-hari adalah seringkali kita lupa bersekutu dengan Tuhan saat kita sudah disibukkan dengan berbagai macam hal yang harus kita kerjakan sepanjang hari itu. Itu sebabnya saat ini ReKA hadir 3x dalam sehari untuk mengingatkan kita supaya senantiasa membangun persekutuan yang intim dengan Tuhan terus-menerus sepanjang hari. Dengan adanya ReKA setiap pagi, siang, dan malam ini, maka kita akan terus didorong membangun persekutuan yang intim, kuat, dan konsisten dengan Tuhan sehingga manusia roh kita semakin lama akan semakin dibangun dan dikuatkan untuk melakukan hal-hal yang besar bagi kemuliaan Tuhan.