Imamat Yang Rajani

ReKA Audio

n

Klik tombol segitiga untuk mendengarkan pembacaan Renungan Keluarga Allah hari ini.

Bacaan Alkitab Setahun

pablo (1)

Klik gambar diatas untuk membaca dan mendengarkan pembacaan Alkitab Setahun untuk hari ini.

BACAAN HARI INI
1 Petrus 2:1-10

RHEMA HARI INI
1 Petrus 2:9 Tetapi kamulah bangsa yang terpilih, imamat yang rajani, bangsa yang kudus, umat kepunyaan Allah sendiri, supaya kamu memberitakan perbuatan-perbuatan yang besar dari Dia, yang telah memanggil kamu keluar dari kegelapan kepada terang-Nya yang ajaib

Sebagai orang Kristen, kita hidup di masa Perjanjian Baru. Namun, tidak sedikit dari kita yang hidupnya seolah-olah masih ada di Perjanjian Lama. Selayaknya masa Perjanjian Lama, jabatan imam hanya dipegang oleh orang Lewi, suku Israel yang dikhususkan sebagai perantara Allah dengan umat-Nya. Saat ini pun kita juga sering berpikir, hanya orang-orang tertentu yang Tuhan panggil untuk melakukan perkara-perkara besar dan hidupnya mengalami berkat besar. Sedangkan kebanyakan orang Kristen hanyalah umat biasa-biasa saja. Sudah cukup bagi kita bila bisa bertahan hidup di dunia ini.

Namun, dalam suratnya, Petrus menyebut umat Kristen sebagai imamat yang rajani. Sebutan ini tidak ditunjukkan kepada orang-orang tertentu yang memiliki jabatan, tetapi seluruh jemaat Kristus. Jika kita tilik, kata imam diambil dari kata imamat, yang dalam bahasa Ibrani disebut wayizra, yang berarti “Tuhan memanggil”. Artinya, imamat adalah orang-orang yang dipanggil Tuhan. Meski ada yang dikaruniai Tuhan sebagai pendeta atau pemimpin rohani, pada dasarnya kita semua memiliki kedudukan yang sama di hati Tuhan. Kita semua adalah imamat yang rajani. Yang artinya, di mata-Nya, kita adalah imam dan sekaligus raja atau ratu.

Sebagaimana kita semua memiliki kedudukan yang sama, kita pun memiliki tugas dan panggilan yang sama dalam Tuhan. Sebagai imam kita bertugas untuk membawa orang-orang di sekeliling kita mengenal Allah. Sebagai raja, kita memerintah bersama Allah untuk memberi dampak bagi dunia ini sampai Kerajaan Allah ditegakkan di bumi seperti di sorga. Kita pun harus menjalankan peran kita sebagai Imamat Rajani di mana pun Tuhan menempatkan kita; baik di keluarga, dalam pekerjaan, di sekolah, atau di gereja. Percayalah, Tuhan membangkitkan kita bukan hanya untuk memiliki hidup yang biasa-biasa saja. Dia memiliki rencana besar bagi setiap kita. Milikilah visi yang besar, agar kita dapat melakukan perkara-perkara besar dan penuaian besar pun terjadi melalui hidup kita. (LEW)

RENUNGAN
Tuhan akan MEMBANGKITKAN ANAK-ANAK-NYA untuk menjadi IMAMAT RAJANI yang mendatangkan Kerajaan Allah di bumi seperti di sorga

APLIKASI
1. Apakah yang dimaksud dengan imamat yang rajani? Sudahkah Anda memahami peran Anda sebagai imamat yang rajani?
2. Adakah penghalang dalam menjalankan peran Anda sebagai imamat yang rajani? Sebutkanlah!
3. Apa komitmen Anda sebagai Imamat Rajani yang mendatangkan Kerajaan Allah di bumi seperti di sorga?

DOA UNTUK HARI INI
“Bapa yang penuh kasih, terima kasih atas anugerah luar biasa yang Engkau berikan kepada kami. Engkau telah membangkitkan kami menjadi imamat yang rajani. Tuntunlah kami senantiasa, agar kami bisa menegakkan Kerajaan Allah di bumi seperti di sorga. Di dalam nama Tuhan Yesus kami berdoa. Amin.”