Posisikan Diri Saudara Dalam Panggilannya

Renungan Keluarga Allah
Rabu, 07 Desember 2016

BACAAN HARI INI

Zefanya 3:14-18

RHEMA HARI INI

Zefanya 3:18b Aku akan mengangkat malapetaka dari padamu, sehingga oleh karenanya engkau tidak lagi menanggung cela.

Saudara tentu tahu siapa nabi Musa. Di masa mudanya di tanah Mesir, Musa membunuh seorang bangsa Mesir. Kemudian ia melarikan diri ke tanah Midian dan menjadi gembala selama 40 tahun di sana. Lalu Tuhan memanggil Musa menjadi nabi-Nya di usianya yang ke-80 tahun. Karena masa lalunya, dan karena Musa merasa tidak pandai bicara, ia menolak panggilan Tuhan. Hal ini tentu saja membuat Tuhan marah karena Dia secara khusus sudah memilih dan mempersiapkan Musa untuk memimpin keluar bangsa Israel dari tanah Mesir. Di tengah perjalanannya ke Mesir bersama anak dan istrinya, Tuhan berikhtiar untuk membunuh Musa. Hanya setelah Zipora, istri Musa, menyunat anak mereka, menempelkan kulit khatan anaknya ke kaki Musa, dan berkata, “Sesungguhnya engkau pengantin darah bagiku,” barulah Tuhan membiarkan Musa. Peristiwa inilah yang mengubah hati Musa. Di titik inilah Musa menyadari bahwa Tuhan ingin Musa sepenuhnya memercayai-Nya, mematuhi hukum dan perjanjian-Nya, serta mengasihi-Nya. Tidak ada ruang untuk masa lalu dan keterbatasan Musa, seperti yang dikhawatirkannya. Harunlah yang akan berbicara untuk Musa dan tanda-tanda ajaib dari Tuhanlah yang akan memperlihatkan kuasa-Nya kepada bangsa Israel dan Mesir.

Panggilan Tuhan dalam hidup Musa dapat menjadi gambaran akan panggilan Tuhan dalam hidup kita. Panggilan Tuhan dalam hidup kita bersifat unik, yang artinya hanya ditujukan untuk kita. Penyunatan anak Musa melambangkan penyunatan hati kita. Penyunatan hati kita artinya perubahan hati kita, yang tadinya penuh ketakutan dan keraguan, menjadi hati yang sepenuhnya memercayai dan mengasihi-Nya.

Saudara mungkin punya masa lalu yang buruk dan merasa tidak memiliki kemampuan yang cukup, sehingga Saudara ragu untuk memenuhi panggilan Tuhan. Namun, ingatlah bahwa Tuhan telah mencuci semua masa lalu Saudara dengan darah-Nya yang kudus. Ingatlah bahwa Tuhan adalah Sang Penyedia, yang menyediakan dan memperlengkapi Saudara untuk masuk dalam rencana-Nya. Posisikan diri Saudara seturut panggilan Tuhan tersebut, maka Tuhan sendiri yang akan membelah Laut Merah itu untuk Anda.

RENUNGAN

Ketika kita MELANGKAH MASUK ke dalam posisi rohani, maka SEGALA BENTUK PERMASALAHAN HIDUP kita akan dihapuskan-Nya.

APLIKASI

  1. Apakah yang menjadi panggilan Tuhan dalam hidup Saudara?
  2. Sudahkah Saudara mengambil keputusan untuk memenuhi panggilan-Nya dalam hidup Saudara? Jika belum, posisikan diri Saudara sesuai dengan panggilan Tuhan dalam hidup Saudara!
  3. Jika sudah, bagaimana cara Tuhan memperlengkapi Saudara? Bagaimana cara Tuhan menyingkirkan segala bentuk penghalang dalan hidup Saudara? Bagikan!

DOA UNTUK HARI INI

“Tuhan Allah, terima kasih karena Engkau memiliki rencana yang indah untuk setiap kami, yaitu masa depan yang gilang-gemilang dan penuh damai sejahtera. Kami mau terus memercayai-Mu dan mengasihi-Mu. Jadilah kehendak-Mu di dalam hidup kami. Di dalam nama Tuhan Yesus kami berdoa. Amin.”

BACAAN ALKITAB SETAHUN

1 Tawarikh 13-16