Tuhan Yang Tidak Pernah Meninggalkan

ReMAKA: Renungan Malam Keluarga Allah

BACAAN HARI INI
Matius 1:1-25

RHEMA HARI INI
Matius 1:23 “Sesungguhnya, anak dara itu akan mengandung dan melahirkan seorang anak laki-laki, dan mereka akan menamakan Dia Imanuel” –yang berarti: Allah menyertai kita.

Margaret Fishback, seorang wanita keturunan Jerman yang dibesarkan di Kanada, mengalami berbagai masalah serta pergumulan selama hidupnya. Orang-orang dengan berbagai macam karakter datang dan pergi dalam hidupnya. Ada yang mendatangkan kebahagiaan, tetapi ada juga yang mendatangkan ketertolakan dalam hidupnya. Namun di suatu titik, ia mendapatkan pencerahan yang luar biasa dari Tuhan sehingga membuatnya mengalami damai sejahtera yang melampaui segala akal dalam hidupnya.

Pencerahan itu lalu dituangkannya ke dalam sebuah sajak yang kemudian menjadi sangat terkenal, yang berjudul “Footprints” atau “Jejak-jejak kaki.”
Suatu malam aku bermimpi, aku sedang berjalan menyusuri pantai bersama Tuhan. Di langit yang gelap, terlintas peristiwa-peristiwa yang terjadi dalam hidupku. Di setiap peristiwa, aku melihat dua pasang jejak kaki di atas pasir, sepasang adalah milikku, dan sepasang adalah jejak kaki Tuhan. Ketika peristiwa-peristiwa itu terpampang di depanku, aku melihat ke belakang kepada jejak kaki yang ada diatas pasir, dan aku melihat hanya ada satu pasang jejak kaki disitu, dan saat itu adalah saat dimana aku mengalami peristiwa yang paling sulit serta menyedihkan bagiku. Aku bertanya kepada Tuhan, “Tuhan, Engkau berkata bahwa ketika aku memutuskan untuk mengikuti-Mu, maka Engkau akan terus berjalan menyertaiku. Tetapi mengapa justru pada saat yang paling sulit dan gelap dalam hidupku, Engkau meninggalkanku begitu saja? Aku hanya melihat sepasang jejak kaki disitu.” Lalu Tuhan menjawab, “Anak-Ku yang terkasih, Aku mengasihi-Mu dan tidak pernah meninggalkanmu, bahkan saat engkau harus melewati saat-saat yang paling sulit dalam hidupmu. Sepasang jejak kaki yang kau lihat itu adalah jejak kaki-Ku yang sedang menggendong engkau…”

Keyakinan bahwa Tuhan Yesus tidak pernah meninggalkan kita dan selalu menyertai kita, akan memberikan sukacita serta kekuatan kepada kita untuk menghadapi segala pergumulan hidup yang Tuhan ijinkan terjadi dalam hidup kita. Itu sebabnya, jangan lagi merasa takut, kuatir, atau putus asa, sebab Tuhan Allah Imanuel itu terus beserta kita di sepanjang hidup kita.

RENUNGAN
Orang-orang yang kita kasihi DATANG DAN PERGI dari hidup kita, tetapi Tuhan TAK AKAN PERNAH MENINGGALKAN kita.

APLIKASI
1. Pernahkah Anda merasakan ketidakyakinan bahwa Tuhan selalu beserta Anda? Mengapa?
2. Apa yang Anda lakukan saat Anda merasa Tuhan tidak bersama Anda?
3. Komitmen apa yang akan Anda ambil supaya Anda selalu percaya bahwa Tuhan senantiasa menyertai Anda?

DOA UNTUK HARI INI
“Bapa, kami bersyukur sebab Engkau Tuhan yang tidak pernah sekalipun meninggalkan kami. Kesetiaan-MU selalu teruji dalam hidup kami. Ajar kami untuk selalu memegang teguh keyakinan bahwa Engkau selalu beserta dengan kami. Terimakasih Tuhan. Di dalam nama Tuhan Yesus kami berdoa dan mengucap syukur. Amin.”

Pentingnya senantiasa membangun persekutuan dengan Tuhan terus-menerus.

Kita tahu bahwa tanpa hubungan yang intim dengan Roh Kudus sebenarnya kita ini kosong. Itu sebabnya gereja kita sangat mendorong bahkan menyediakan fasilitas supaya jemaat bisa membangun persekutuan yang intim dengan Tuhan melalui ReKA (Renungan Keluarga Allah) yang dibagikan kepada setiap jemaat setiap pagi.

Tetapi sebenarnya, untuk sebuah pertumbuhan rohani yang sehat, kuat, serta konsisten, kita tidak cukup hanya bersekutu dengan Tuhan 1x di pagi hari saja, melainkan kita harus melakukannya dengan konsisten, setiap saat bersekutu dengan Tuhan.

Secara jasmani saja, kita bisa saja makan 1x dalam 1 hari, tetapi kekuatan tubuh kita tidak akan bisa maksimal jika dibandingkan dengan kalau kita makan 3x sehari. Demikian juga dalam hal minum obat, kebanyakan obat harus diminum 3x sehari supaya tubuh kita yang sakit bisa segera sembuh. Oleh sebab itu bagaimana mungkin kita bisa berpikir bahwa roh kita bisa kuat kalau kita hanya memberi makan roh kita 1x sehari saja? Kita perlu memberi makan manusia roh kita setidaknya 3x sehari, sama seperti kita memberi makan manusia jasmani kita.

Kita bisa melihat Tuhan Yesus, teladan yang sempurna bagi kita semua. Bagaimana IA terus-menerus membangun hubungan yang intim dengan Bapa-Nya. Pagi-pagi benar, ketika hari masih gelap, Tuhan Yesus sudah duduk diam di bawah kaki Tuhan. Siang hari di tengah-tengah kesibukan-Nya melayani orang-orang yang membutuhkan mujizat-Nya, Tuhan Yesus melepaskan diri dari keramaian dan datang kembali kepada Tuhan. Malam hari, ketika kebanyakan orang sudah tidur, Tuhan Yesus menyediakan waktu khusus untuk bersekutu dengan Tuhan.

Begitu juga dengan kehidupan Daud. Dikatakan di dalam Alkitab bahwa 7x dalam sehari Daud memuji-muji Tuhan. Ini artinya Daud memiliki persekutuan yang konsisten dan terus-menerus dengan Tuhan. Demikian juga dengan Daniel. 3x sehari Daniel berlutut, berdoa, serta memuji Allah. Smith Wigglesworth, hamba Tuhan yang dipakai Tuhan membangkitkan banyak orang mati, berkata ia tidak berdoa lebih dari 15 menit, tetapi ia tidak akan melewatkan 15 menit berlalu tanpa berdoa. Tidak heran jika orang-orang besar yang dipakai Tuhan luar biasa itu memiliki kehidupan roh yang kuat, mantap dan penuh kuasa.

Itulah sebabnya mengapa penting sekali bagi kita untuk terus-menerus membangun persekutuan yang intim dengan Tuhan. Namun, kendala yang terjadi di banyak kehidupan kita sehari-hari adalah seringkali kita lupa bersekutu dengan Tuhan saat kita sudah disibukkan dengan berbagai macam hal yang harus kita kerjakan sepanjang hari itu. Itu sebabnya saat ini ReKA hadir 3x dalam sehari untuk mengingatkan kita supaya senantiasa membangun persekutuan yang intim dengan Tuhan terus-menerus sepanjang hari. Dengan adanya ReKA setiap pagi, siang, dan malam ini, maka kita akan terus didorong membangun persekutuan yang intim, kuat, dan konsisten dengan Tuhan sehingga manusia roh kita semakin lama akan semakin dibangun dan dikuatkan untuk melakukan hal-hal yang besar bagi kemuliaan Tuhan.